MENU

Materi 2 : Sejarah Kelas XI IPA Semester 1 ( Kerajaan Hindu Buddha (Galuh dan Pajajaran) ke Indonesia)


Dalam kegiatan 2 ini akan dibahas mengenai lahirnya kerajaan Hindu Buddha yang ada di Jawa Barat yaitu Kerajaan Galuh dan Kerajaan Pajajaran. Berdirinya kerajaan-kerajaan ini merupakan suatu perubahan yang penting dengan masuknya pengaruh tradisi Hindu Budha, khususnya Jawa Barat. Kapan  kerajaan-kerajaan tersebut berdiri? Bagaimana perkembangan Kerajaan-kerajaan Hindu Buddha?
1.  Kerajaan Galuh
                      Kerajaan Galuh adalah suatu kerajaan Sunda di Pulau Jawa yang wilayahnya terletak antara Sungai Citarum di sebelah barat dan Sungai Cipamali di ebelah timur. Kerajaan ini merupakan penerrus dari Kerajaan Kendan bawahan Tarumanegara.
Kata “Galuh” berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti sejenis batu permata. Kata “galuh” juga digunakan sebagai sebutan bagi ratu yang menikah (“raja puteri). Kerajaan Galuh merupakan penyatuan dari dua kerajaan yaitu Kerajaan Sunda dan Kerajaan Galuh. Kedua kerajaan tersebut merupakan pecahan dari kerajaan Tarumanegara. Menurut sumber sejarah, ibukota kerajaan Sunda berada di daerah Bogor, sedangkan kerajaan Galuh berada di daerah Ciamis, tepatnya di Kawali.
      a. Sumber sejarah :
1. Prasati Mandiwunga
2. Prasasti Cikajang
3. Prasasti Galuh, berbahasa Sunda Kuno. Prasasti ini diperkirakan dibuat abad 14-15 Masehi. Isinya sangat ringkas dan merupkan candrasangkala yaitu [wa]ra buta Mahisa hire.
4. Kisah perjalanan Prabu Jaya Pakuan (Bujangga Manik) dengan melukiskan : sadatang ka tungtung sunda , mentasing di Cipamali, datang ka alas Jawa (ketika ku mencapai perbatasan Sunda, aku menyebrangi sungai Cipamali (kali Brebes), dan masuklah aku hutan Jawa)
5. Carita Parahyangan yang ditulis pada tahun 1518 Masehi, Kerajaan Galuh dimulai waktu Rahiyangta ri Medangjati yang menjadi raja selama lima belas tahun (597-612) yang kemudian menjadi pertapa di Layungwatang, kemudian  kekuasaan diteruskan kepada putranya Wretikandayun yang dinobatkan pada tangggal 14 suklapksa bulan Caitra tahun 134 Saka (kira-kira 23 Maret 612 Masehi).
Gambar 3 : Candi Cangkuang
b. Raja-raja Galuh sampai Prabu Gajah Kulon, yang berjumlah 13 nama raja
No
Nama Raja
Masa Pemerintahan
Keterangan
1
Wretikandayun
670-702

2
Rahyang Mandiminyak
702-709

3
Rahyang Bratasenawa
709-716

4
Rahyang  Purbasora
716-723
Sepupu o.3
5
Sanjaya Harisdarma
723-724
Anak no. 3
6
Adi Mulya Premanadikusuma
724-725
Cucu no. 4
7
Tamperan Barmawijaya
725-739
Anak no. 5
8
Manarah
739-783
Anak no. 6
9
Guruminda Sang Minisri
783-799
Menantu No. 8
10
Prabu Kertayasa Dewasaleswara Sang Tri Wulan
799-806

11
Sang Walengan
806-813

12
Prabu Linggabumi
813-852

13
Parbu Gajah Kulon Rakeyan Wuwus
819-891


2. Kerajaan Pajajaran
Kerajaan Pajajaran adalah kerajaan Hindu yang diperkirakan beribu kota Pakuan (Bogor) di Jawa Barat. Kerajaan ini sering disebut juga dengan nama Negeri SundaPasundan, atau berdasarkan nama ibu kotanyaPakuan Pajajaran.
Sejarah Kerajaan Pajajaran tidak lepas dari kerajaan-kerajaan pendahulunya yaitu Kerajaan Tarumanegara.
a.       Sumber Sejarah
1.       Prasasti Batu Tulis, yang berisi tentang penobatan raja Sri baduga, ketika menerima Galuh dari ayahnya Prabu Dewa Niskala yang kemudian beregelar Prabu Guru Dewapranata. Kedua ia menerima tahta kersajaan dari mertuanya Susuktunggal., dengan gelar Sri Baduga Maharaja Ratu Haji.
2.       Prasasti Sang Hyang Tapak, Sukabumi
3.       Prasasti Kawali, Ciamis
4.       Tugu Perjanjian Portugis
b.      Raja-raja Pajajaran
1.       Sri Baduga Maharaja (1482-1521), atau Ratu Dewata memerintah selama 39 tahun. Sri baduga  lebih dikenal sebagai Prabu Siliwangi, yang tercantum dalam kropak 630 sebagai lakon pantun.
2.       Surawisesa (1521-1535), putranya Sunda dari Mayang Sunda dan cucu dari Susuk tunggal. Dalam Carita Parahyangan ia memerintah selama 14 tahun dan malakukan 15 kali pertempuran.
3.       Ratu Dewata (1535 - 1543), ia dikenal sebagai panglima perang yang perkasa dan pemberani, membangun tega Maharena Wijaya.
4.       Ratu Sakti (1543-1551), ia bersikap keras dan lalim.
5.       Raga Mulya (1567-1579), merupakan raja terakhir Kerajaan Pajajaran. Dalam naskah sebagaiPrabu Suryakencana, sedangkan dalam Carita Parahyangan dikenal Nusya Mulya. Dalam Kitab Pustaka Nusantara III/I, dan Kretabumi I/2 tentang lenyapnya Kerajaan Pajajaran pada tanggal 11 bagian terang bulan Waseka tahun 1501 Saka.

ABOUT THE AUTHOR
BAGUS FRAYOGA EFFENDI : Simple and cool! That's me! I like write and do copy paste on my post. I love photography and chatting with friends. Follow me on TWITTER!!! Don't forget! ^^ Artikel / posting tentang Materi 2 : Sejarah Kelas XI IPA Semester 1 ( Kerajaan Hindu Buddha (Galuh dan Pajajaran) ke Indonesia) ini dibagikan oleh Bagus Frayoga Effendi pada tanggal 13 November 2011. Terimakasih atas kunjungan Anda pada blog ini. Kritik dan saran tentang Materi 2 : Sejarah Kelas XI IPA Semester 1 ( Kerajaan Hindu Buddha (Galuh dan Pajajaran) ke Indonesia) dapat Anda sampaikan melalui kotak komentar dibawah ini.

Share this article :
 

+ Comments Ω + 1 Comments Ω

Anonymous
February 19, 2013 11:51 AM

its not simple and cool -_-

Post a Comment

Leave comment please ...

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2010-2013. IsJustYoga1 - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...